Mukjizat Al Quran dan Enam Hari Penciptaan Alam Semesta



Tuhan mu adalah Allah, yang menciptakan langit dan bumi dalam enam hari dan kemudian menetap sendiri tegas di Arasy ... (Al Qur'an, 07:54)
 
Salah satu contoh keselarasan antara ilmu Al-Qur'an dan modern adalah subyek dari usia alam semesta. Kosmolog memperkirakan umur alam semesta mencapai 16-17000000000 tahun.

Alquran menyatakan bahwa seluruh alam semesta diciptakan dalam enam hari. Kedua frame waktu tersebut yang mungkin tampak bertentangan, sebenarnya merupakan kejutan yang kompatibel. (Rapi Amiko Martunus)
 
Bahkan, sebenarnya  kedua pernyataan tersebut tentang usia alam semesta sudah benar. Dengan kata lain, alam semesta diciptakan dalam enam hari, sebagaimana terungkap dalam Al-Qur'an, dan periode ini sesuai dengan 16-17000000000 tahun dalam  waktu yang kita alami .
 
Pada tahun 1915 Einstein mengusulkan bahwa waktu adalah relatif, bahwa perjalanan waktu diubah sesuai dengan ruang, kecepatan orang bepergian dan gaya gravitasi pada saat itu. Mengingat perbedaan-perbedaan dalam perjalanan waktu, periode waktu di mana alam semesta diciptakan sebagaimana terungkap dalam tujuh ayat yang berbeda dari Al-Qur'an sebenarnya sangat kompatibel dengan estimasi para ilmuwan '. 
 
Periode enam hari diungkapkan dalam Al Quran dapat dianggap sebagai enam periode. Karena, dengan mempertimbangkan relativitas waktu, "hari" hanya mengacu pada periode 24 jam di Bumi dalam kondisi saat ini. 
 
Namun di tempat lain di alam semesta, di lain waktu dan dalam kondisi lain, "hari" bisa mengacu pada jangka waktu yang lebih lama. Memang, kata "ayyamin" dalam kurun waktu enam hari (Sittati ayyamin) dalam ayat-ayat (Al Qur'an 32:4, 10:03, 11:07, 25:59, 57:4, 50:38, dan 7 : 54) tidak hanya berarti "hari," tetapi juga "usia, periode, saat, istilah."
 
Pada periode pertama alam semesta, berlalunya waktu terjadi jauh lebih cepat daripada yang kita kenal hari ini. Alasan untuk ini adalah bahwa, pada saat Big Bang, alam semesta kita dipadatkan menjadi titik yang sangat kecil. Perluasan alam semesta dan peningkatan volume sejak saat ledakan yang telah memperpanjang batas alam semesta menjadi jutaan tahun cahaya. Memang, peregangan ruang sejak saat itu telah memiliki konsekuensi yang sangat penting untuk waktu universal.
 
Energi pada saat Big Bang memperlambat aliran waktu 1012 (satu juta juta) kali. Ketika alam semesta diciptakan kecepatan waktu universal lebih tinggi hingga satu juta juta kali, karena waktu yang dialami saat ini. Dengan kata lain, satu juta juta menit di Bumi adalah setara hanya satu menit dalam waktu universal.
 
Ketika periode enam hari waktu dihitung sesuai dengan relativitas waktu, itu sama dengan enam juta (enam triliun) hari. Itu karena waktu universal mengalir satu juta juta kali lebih cepat dari waktu di Bumi. Dihitung dari segi tahun, 6 triliun hari setara dengan sekitar 16427000000 tahun. Ini adalah dalam rentang perkiraan untuk usia alam semesta.
 
6.000.000.000.000 days/365.25 = 16,427104723 miliar tahun
 
Allah, tidak ada Tuhan selain Dia, Hidup, Diri-Pendukungan. Dia tidak mengantuk atau tidur. Segala sesuatu di langit dan bumi adalah milik-Nya. Siapa yang bisa bersyafaat dengan-Nya kecuali dengan izin-Nya? Dia tahu apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang di belakang mereka tetapi mereka tidak dapat memahami apapun dari pengetahuan-Nya menyimpan apa yang Dia kehendaki. Kursi Allah meliputi langit dan bumi dan pelestarian mereka tidak lelah-Nya. Dia adalah Maha Tinggi, the Magnificent.
(Qur'an, 2:255)


 
Di sisi lain, masing-masing dari enam hari penciptaan setara dengan periode yang sangat berbeda, seperti yang kita rasakan waktu. Alasan untuk ini adalah bahwa kecepatan berlalunya waktu menurun sebanding dengan perluasan alam semesta. Sejak Big Bang, sebagai ukuran alam semesta dua kali lipat, sehingga berlalunya waktu dibelah dua. 
 
Seperti alam semesta tumbuh, kecepatan di mana alam semesta dua kali lipat semakin melambat. Tingkat ekspansi adalah fakta ilmiah diakui di seluruh dunia dan dijelaskan dalam buku teks Fundamentals Kosmologi fisik. Ketika kita menghitung setiap hari penciptaan dalam hal waktu Bumi, situasi berikut muncul:
  • Memandang dari saat ketika waktu dimulai, hari pertama penciptaan (tahap pertama) berlangsung 24 jam. Periode ini, bagaimanapun, adalah setara dengan 8 miliar tahun dalam hal Bumi.
  • Hari kedua penciptaan (tahap kedua) berlangsung 24 jam. Ini, bagaimanapun, berlangsung setengah dari panjang, dalam istilah kita, seperti hari sebelumnya, dengan kata lain 4 miliar tahun.(Rapi Amiko Martunus)
  • Hari ketiga (fase ketiga) berlangsung setengah selama hari kedua, dengan kata lain 2 miliar tahun.
  • Hari keempat (tahap keempat) berlangsung 1 miliar tahun.
  • Hari kelima (fase kelima) berlangsung 500 juta tahun.
  • Dan hari keenam (fase keenam) berlangsung 250 juta tahun.
 
"Kesimpulan: Ketika enam hari penciptaan, dengan kata lain enam fase, ditambahkan bersama-sama dalam hal Bumi, angka yang dihasilkan adalah 15 miliar 750 juta tahun. Angka ini menampilkan paralel besar dengan estimasi modern."
 
Kesimpulan ini adalah salah satu fakta yang terungkap oleh ilmu pengetahuan abad ke-21. Ilmu pengetahuan  sekali lagi menegaskan fakta terungkap dalam Al Qur'an 1.400 tahun lalu. Ini keselarasan antara Qur'an dan ilmu pengetahuan merupakan salah satu bukti ajaib yang Al Qur'an adalah wahyu Allah, Sang Pencipta, Maha Mengetahui tersebut. (keajaiban-quran.blogspot.com)
Bagikan:

Posting Komentar

Mohon Tulis Komentar nya untuk perbaikan ke depan nya :)